V A R I S E S

V A R I S E S

Kata varises berasal dari bahasa Latin yang berarti memutar, “varix”. Varises (Varicose Vein)

Varises adalah pembengkakan dan pelebaran pembuluh balik. Kata varises berasal dari bahasa Latin yang berarti memutar, “varix”. Varises (Varicose Vein) merupakan pelebaran vena yang sering terjadi di vena superfisial, bisa terjadi di semua pembuluh vena pada tubuh dan yang banyak terjadi adalah pada ekstremitas bawah , namun kondisi ini paling sering terjadi adalah pada bagian di kaki (terutama betis) karena tekanan yang besar saat kita berdiri atau berjalan akibat penumpukan darah.

Orang-orang yang menderita penyakit ini, pembuluh vena mereka dapat terlihat menonjol keluar berwarna biru atau ungu tua. Kadang-kadang bentuknya menyerupai simpul atau tali berpilin. Selain itu, gejala-gejala lain yang bisa menyertai penyakit varises adalah pembengkakan pada kaki bagian bawah (termasuk mata kaki), kaki terasa berat dan tidak nyaman, perubahan warna kulit kaki bagian bawah atau kulit tampak kering, dan kram otot kaki.

Ketika mendengar istilah “varises” banyak yang membayangkan suatu bentuk kelainan pembuluh darah yang ada pada kaki atau tungkai bawah, di mana pembuluh darah tampak berkelok-kelok atau mungkin berbonjol-bojol. Memang ini tidak salah, namun tahukah Anda bahwa varises merupakan istilah umum dan itu tidak hanya terjadi pada vena kaki.

Langkah awal untuk memahami apa itu penyakit varises, dapat dimulai dengan pengertian varises. Tapi ada hal yang lebih penting yang harus diketahui terlebih dahulu yaitu struktur normal pembuluh darah vena.
Vena adalah pembuluh darah yang membawa darah kembali ke jantung. Dalam hal ini kita lebih membahas khusus mengenai vena kaki.

Ada tiga jenis pembuluh darah vena di kaki, yaitu:

  1. Vena superfisial (permukaan). Berada di bawah permukaan kulit, dan ini sering kali dapat terlihat berwarna kebiruan.
  2. Vena profunda (dalam). Terletak pada bagian otot sehingga tidak dapat terlihat.
  3. Vena perforator (penghubung) menghubungkan vena superfisial dengan vena dalam.

Kasus varises kebanyakan dialami oleh wanita dibanding pria. Selain berjenis kelamin wanita, faktor lain yang bisa meningkatkan seseorang terkena varises adalah obesitas, kehamilan, dan usia tua.

Faktor Risiko
• Adanya trauma secara langsung pada katup vena yang menyebabkan kerusakan 1 atau lebih katup.
• Terlalu lama berdiri.
• Kelebihan berat badan (overweight)
• Menumpangkan kaki saat duduk
• Memakai Pakaian yang terlalu mengompresi (ketat

Klasifikasi
1. varises primer : varises yang berasal dari vena superfisial
2. varises sekunder : varises yang timbul akibat insufisiensi vena deep, inkompentensi vena perforating, atau akibat oklusi vena deep yang dapat menyebabkan dilatasi atau pembesaran dari vena superficial

Varises dapat terjadi di vena di daerah mana saja, namun paling banyak terjadi di Vena Safena di kaki dan percabangannya.Varises juga dapat terjadi di area anorektal yang dikenal sebagai Ambeyen (hemorrhoids), di esofagus (esophageal varices), dan spermatic cord (varikosel)

Manifestasi Klinis
dilatasi vena pada varises terjadi akibat inkompetensi katup vena dan menyebabkan aliran darah menjadi stasis di bawah, membentuk bendungan, hal ini menjadikan terjadinya edema akibat tingginya tekanan di vena, nyeri, dan trombosis. Efek yang timbul yaitu edema yang persisten di ekstremitas dan menyebabkan perubahan sekunder pada kulit yaitu iskemik, dermatitis stasis, dan ulserasi. ulser dapat menjadi kronis bila luka sulit disembuhkan dan terjadi infeksi. perlu diingat bahwa pada varises jarang terjadi embolisme, hal ini yang membedakan dengan trombosis pada vena deep

Penyebab penumpukan darah pada penyakit varises
Penumpukan darah di dalam pembuluh vena terjadi akibat melemahnya atau rusaknya katup vena. Pembuluh vena berfungsi mengalirkan darah dari seluruh tubuh ke jantung. Di dalam pembuluh vena, ada katup yang berfungsi sebagai pintu satu arah agar darah yang sudah melewatinya tidak dapat kembali lagi. Lemah atau rusaknya katup vena menyebabkan terjadinya arus balik darah dan penumpukan darah di dalam pembuluh vena. Penumpukan inilah yang kemudian menyebabkan pembuluh tersebut melebar.

Diagnosis varises
Diagnosis penyakit varises dilakukan dengan terlebih dahulu mengumpulkan keterangan mengenai gejala, riwayat kesehatan, dan faktor risiko pada pasien. Setelah itu dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dengan mengamati bagian-bagian yang mengalami varises. Tes khusus jarang disarankan kecuali dokter mencurigai adanya masalah vena dalam atau komplikasi lainnya. Contoh tes yang mungkin disarankan adalah USG Duplex Doppler.

Gejala Varises
Sebagian besar gejala varises terjadi di kaki (terutama bagian betis). Pada sebagian kasus, seseorang bisa mengalami varises di bagian panggul, anus, vagina, rahim, atau kerongkongan.
Ciri-ciri orang yang mengalami varises bisa dilihat dari kemunculan pembuluh vena di balik kulit yang tampak bengkak atau menonjol. Kadang-kadang pembuluh tersebut tampak menyerupai tali berpilin berwarna biru atau ungu tua. Gejala-gejala lainnya bisa berupa kaki yang terasa nyeri, berdenyut-denyut, panas, pembengkakan di kaki bagian bawah (termasuk pergelangan kaki), kaki terasa berat dan tidak nyaman, kulit di area varises tampak kering dan terasa gatal, serta kram otot kaki.
Jika varises masih tergolong ringan, penderita jarang merasakan gejala. Gejala varises terutama akan makin terasa ketika penderita berdiri terlalu lama atau tinggal di daerah dengan cuaca hangat. Untuk sedikit meredakannya, cobalah melakukan jalan kaki santai sebentar atau beristirahat sambil duduk atau berbaring dengan meletakkan kaki di atas bantalan sebagai penyangga agar posisi kaki terangkat.
Varises tidak boleh dianggap enteng dan harus ditangani dengan benar. Jika varises sudah terjadi selama bertahun-tahun, maka terganggunya aliran darah di dalam pembuluh vena berpotensi menimbulkan komplikasi, seperti:

  1. Tromboflebitis, yaitu penggumpalan darah dan peradangan pada pembuluh vena kecil yang letaknya berdekatan dengan permukaan kulit. Gejalanya ditandai dengan rasa sakit di dalam bagian yang terkena varises dan kulit tampak memerah.
  2. Trombosis vena dalam. Penyebabnya hampir sama dengan tromboflebitis, yaitu penggumpalan darah di dalam pembuluh Gejala trombosis vena dalam berupa bengkak dan nyeri pada kaki.
  3. Tukak atau luka terbuka. Kondisi ini disebabkan oleh penumpukan cairan di dalam jaringan yang mengarah pada meningkatnya tekanan darah di dalam pembuluh pena. Lambat laun, luka akan terbentuk pada kulit sekitar area varisesdan akan terasa sangat sakit. Bagian yang biasanya rentan mengalami komplikasi ini adalah pergelangan kaki.
  4. Pendarahan. Kondisi ini terjadi ketika pembuluh vena yang mengalami varises mengalami pecah. Pendarahan yang terjadi biasanya bersifat ringan.
  5. Eksim varises. Kondisi ini ditandai dengan kulit yang berwarna kemerahan, bersisik, hingga akhirnya terkelupas. Pada sebagian kasus, kulit penderita yang melepuh menjadi mengeras (berkerak) secara permanen.

Selain tidak sedap dipandang, varises umumnya terasa sakit dan menyebabkan sensasi kelelahan pada kaki. Namun, banyak orang, bahkan beberapa dengan varises yang sangat besar, tidak mengalami rasa sakit. Bagian bawah kaki dan pergelangan kaki bisa terasa gatal, terutama jika tungkai hangat setelah seseorang telah mengenakan kaus kaki atau stocking. Gatal dapat merangsang garukan dan dapat menyebabkan kemerahan atau ruam, yang sering salah dikaitkan dengan kulit kering. Rasa sakit kadang-kadang lebih buruk ketika varises semakin berkembang.

Semoga bermanfaat…..

Apa pendapatmu?

comments

Galeri Bugar